Posted by: Shal Mad | August 28, 2012

Pengertian, Kesimpulan, Penyebaran.

Entah mana datang cerita. Entah apa pula penghabisannya. Kekadang sesuatu cerita itu dibuat-buat supaya ia nampak indah dan hidup hinggakan manusia-manusia ‘panjang’ akal percaya akannya dan cerita itu menjadi benar.

Susah bila kita hidup dalam kelompok manusia yang terlebih pintar otaknya. Cerita belum tamat mereka sudah tahu penamatnya. Jika penamatnya benar apa yang mereka katakan. Pastilah aku tidak merasa bodoh. Malah kagum.
Susah juga bila ada manusa yang hanya mengambil sebahagian kata-kata kita dan terus membuat kesimpulan. Memang perkara sebenar menjadi penipuan.
Dan kemudian Penamat yang belum sempat ditutup, kesimpulan yang tiada bertali. Menjadi satu penyebaran yang sangat sangat boleh diragukan.

Tapi cerita masih tidak habis. Satu orang bercerita perkara yang benar. Orang kedua pula membuat kesimpulan sendiri. Diceritakan kepada orang ketiga yang tidak mendengar penamat cerita. Dan cerita itu terus tersebar. Sebagai contoh. “Hari mau hujan, angkat kain!!” Entah bagaimana ia menjadi : “Harimau dah sampai kampung, semua orang kena beredar, cari tempat selamat, ambil barangan penting, jangan lupa anak-anak kecil. tinggalkan kain, ” Ohh, aku terasa bodoh bila bercakap dengan orang sedemikian. Jangan lah mereka mentafsir Al-Quran. Rosak anak bangsa…

Ada pula yang mempunyai kuasa psikik. Terus mengenali orang dengan sekilas pandang. Dan dapat menceritakan asal-usul mangsa. Kesian, Belum sempat menjadi rakan terus dibuang daerah. Dan ada pula suka memperlihatkan diri gah. Hingga sanggup memalukan rakan-rakan. Dan lidah tidak bertulang. Aku lagi suka suasana senyap. Bercakap bila perlu. Dari menambah dosa kering. Bercakap kosong, bergurau hingga terguris, berlucah tanpa batasan, seolah-olah sudah tiada batasan dalam pergaulan. Adakah ini pembalasan dendam ? Setelah terkurung dalam adat dan sopan ??

Mohon pencerahan. Tapi banyak yang menyimpang dan terus memadamkan kisah yang orang wajib ketahui. Cerita siapa yang orang patut ketahui ? Yang mana benar, yang mana palsu ? Mungkin ada yang benar, tapi ada yang palsu. Yang benar hanyalah Allah S.W.T. yang palsu mungkin kita. Apakah sebenar-benarnya kita….

Urghh, Penulisan aku sekarang macam tulis status di facebook pula…….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: