Posted by: Shal Mad | July 9, 2012

Destinasi misteri.

Hidup ini penuh dengan kemisterian. Dan kita cuba menyesuaikan diri dengan misteri-misteri tersebut. Sebuah misteri yang tiada jawapannya. Sebuah misteri yang kita malas memikirkannya. Misteri yang sentiasa ada jawapan namun tiada siapa tahu apakah jawapannya.

Ada yang menerima bulat-bulat. Ada juga yang cuba mencari. Ada yang tahu sudah akan kemisterian yang melanda dan senyap-senyap tanpa cerita. Apa-apa pun jawapan dan pilihan yang kita pilih. Kita sering dilanda kemisterian dan hidup tanpa sedar mahupun menyedarinya.

Bagaimana kita tahu akan cinta. Apakah yang tersembuyi di sebalik alam, mengapakah ada yang mempercayai perkara ghaib dan menerimanya terus. Apakah disebalik teknologi. Disebabkan persoalan-persoalan tersebut. Maka misteri itu datang menjelma. Bagaimana harusku katakan bahawa setiap misteri, setiap persoalan ada jawapannya. Mungkin bukan otak kita yang dapat mencerna jawapan terbabit. Mungkin luar batas dari pemikiran kita yang terbatas. Mungkin sesuatu kemisterian itu adalah luar dari apa yang kita percaya selama ini. Dan disebabkan kita terus mencari misteri dan telah mengatahui jawapan ini orang terus melabelkan kita tidak betul. Hanya kerana kita berbeza.

Semua yang terjadi dan akan terjadi telahpun ditentukan. Dan otak kita tidak dapat menerima perkara terbabit. Kita rasa kita boleh mengubah sesuatu keadaan itu. Mungkin YA. Tapi Dia Lagi Maha Mengetahui. Sebagai contoh, bila kita berjalan ke suatu tempat. Pelbagai akal dan fikiran yang membawa kita ke destinasi. Namun, secara tidak sedar. Kita telahpun sampai di destinasi tersebut. Dalam perjalanan ke destinasi tersebut, banyak perkara yang kita lakukan. Tapi walau apa pun perkara yang kita lakukan, Kita tetap tak dapat mengelak dari sampai ke destinasi tersebut. Cuma apa yang kita buat itu membentuk kita sebelum tiba di destinasi itu.

Dan sesampai kita di destinasi itu. Jika dalam perjalanan itu kita lakukan kebaikkan dan sepanjang perjalanan itu kita menolong setiap insan yang memerlukan pertolongan. Maka sesampai di destinasi kita mendapat pulangannya. Tapi jika sepanjang perjalanan kita tidak melakukan apa-apa. Dan sering menyusahkan orang, membuat orang benci, menyakitkan diri sendiri, pasti setiba kita pada destinasi itu penyesalan akan berlaku. Dan kita berharap agar dapat kita berpatah balik. Seandainye mungkin.

Jawapan misteri yang semua ingin mengetahuinya ada pada penghujung destinasi kita. Tapi dalam pencarian itu dapatkah kita bersabar ? Dan melakukan sesuatu yang memberi kita persediaan sebelum ktia betul-betul layak untuk berada pada penghujung destinasi itu ? Supaya kelak tidak kita merasa sesal berada di penghujung tanpa ada jalan kembali.

Kita mudah berfikir. Tapi bolehkah ia terzahir ??

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: