Posted by: Shal Mad | April 9, 2011

Dalam itu.

Penakut!!!!

Entah kenapa aku berasa resah. Lena ku diganggu. Hingga membikin jiwa meracau-racau. Kenapa ? Apakah salah aku ? Dimanakah ego aku ? Oh, aku cuba rendahkan ego dengan membiarkan nafsu berleter sendirian. Jadi iman aku pun sepi merajuk sendirian. Hmmm Kosong ? Jiwa aku penuh dengan kekosongan….

Hujan panas membasahi jalan raya yang penuh dengan keresahan para pengguna jalan. Ada yang bercakap dengan telefon bimbit. Ada yang bergurau senda dengan penumpang. Ada yang bermuram. Ada yang tersengih sendiri. Ada yang melayan perasaan berlebih-lebihan.

Di antara ramai-ramai itu. Seorang pemuda berjaket biru memaksa kenderaan beroda dua dia memecut merentasi jalan raya tersebut. Panasnya hujan tidak dia peduli. Pipinya lebih panas. Sengaja dia membuka weezer helmetnya. Membiar hujan membasahi wajahnya. Melindungi panasnya air mata.

“Kita tidak layak bersama,”
“Awak terlalu baik,”
“Sori, saya sudah berpunya,”
“Not my taste,”
“…… BODOH…..”

Dia sudah terbiasa dengan tolakan. Dan biasa dengan penghinaan. Juga biasa dengan tomahan. Dan sudah lali dengan perangai-perangai hodoh manusia-manusia yang rendah martabat. Kerana dia sedar. Bukan dia yang tidak layak. Namun manusia yang rendah martabat ini yang tersangatlah tidak sesuai membawa zuriatnya. Kerana dia yakin dia sesuatu yang besar. Tetapi,

Tetapi kenapa hati ini sakit. Sakit setiap kali tidak berupaya. Sedih setiap kali putus. Hingga menyebabkan dia geram. Dan langsung mempermainkan permainan yang dicipta mereka. Dalam diam. Dalam senyuman. Dia pendam……

Dia pendam. Dia cuba pendam namun akhirnya. Akhirnya ia kelihatan juga. Tiada lagi. Takkan ada lagi. Itu hanyalah dusta. Walaupun dia gagah di hadapan. Namun jiwanya sering keseorangan. Hatinya sentiasa satu. Apa ? Apa lagi yang ingin dia katakan ? Tiada seorang pun yang layak untuk dia. Dan dia. Tiada yang satupun dia ingin menjadikan pembawa zuriat agungnya. Maka biarlah. Biarlah mereka dengan kebodohan mereka. Racau hatinya.

Setelah aku menulis semua ini. Aku semakin resah. Seolah-olah ada yang memerhatikan di belakang aku. Apakah ? Kenapa pandang-pandang ? Dimana aku berada ? Adakah tulisan ini satu realiti ? Atau hanya mimikan sahaja. Aku tidak tahu. Aku hanya menulis kerana aku ingin menulis. Mungkin tiada kena-mengena dengan aku langsung. Huh, mungkin……..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: