Posted by: Shal Mad | April 6, 2011

Kasut Kulit Hitam

Sekadar Hiasan

Irfan telah lambat menuju ke tempat pencarian rezeki beliau. Suasana amat kelam kabut sekali. Di tambah dengan kesesakan lalu lintas Kuala Lumpur menggamatkan lagi suasana riuh lalu lintas. Kereta potong memotong tanpa pedulinya garis putus atau garisan kembar.

Irfan risau akan majikannya yang garang mengalahkan singa bunting. Pantang silap sikit. Alamatnya maki dan hamun menyinggah telinga kecilnya. Motosikal yang ditunggangnya cermat memotong dan menglanggar lampu merah. Dalam kes darurat ini. Bukannya orang ambil kisah sangat pun. Kalau dia kemalangan pun. Orang pertama yang dia akan salahkan dah tentunya majikan dia.

Namun, sepanjang perjalanan dia menuju destinasi. Orang ramai memberikan satu pandangan yang pelik dan cuak. Ada kereta dengan sopan memberi Irfan laluan. Ada motosikal yang cuba memotong terus melupakan niat murni tersebut. Pabila dia melanggar lampu merah pun. Orang ramai menunjukkan eksprasi jelik. Namun tidak melakukan apa-apa pun.

Sesampai ja tempat meletak motosikalnya. Irfan mengunci dengan menggunakan 5 buah solek. Dan memastikan motosikalnya benar-benar selamat dan memeningkan pencuri kenderaan beroda dua tersebut.

Irfan melangkah dengan penuh keagongan. Rambut dibiarkan ditiupi angin. Langkah demi langkah tersusun. Menyeksa para gadis memerhatikan beliau dengan penuh ketakjuban.

Berbaju jaket. Berseluar slack hitam. Berkasutkan kulit hitam. Lagak seolah-olah inspektor. Tidak inspektor pun mungkin jua prebet. Mahu pun ada juga ciri-ciri seorang diktator.

Kasut hitam yang baru sahaja Irfan menggosoknya semalam. Umpama cermin di pagi hari. Menyilaukan mata yang memandang. Membuat orang berasa cuak berdekatan dengan Irfan.

Irfan tersenyum bangga. Sebangga bangla yang bangsat. Oh bangla itu tidak bangsat. Yang bangsat orang yang bangga dengan kebangsatan yang amat bangsat sahaja.

Tidak lokek senyuman bangsat Irfan tersebut. Lantak la, bukan pembaca dapat lihat pun senyuman bangsat itu.

Mesti pembaca tertanya-tanya. Kerja apa Irfan itu. Sangat berlagak dengan lagak seorang jaguh tidak pernah kalah dalam apa-apa pertandingan. Tapi bukannya ada apa pun.

Irfan melangkah masuk ke pejabatnya. Silap, pejabat majikannya. Majikannya telah menahan muka amarahnya. Hingga kelihatan merah sekali. Merah menyala. Umpama api membakar rumah api. Sudahlah, cukup dengan metafora tersebut.

Majikan pun mula menghamburkan kata-kata maki, kesat dan segala yang mungkin tidak sesuai untuk pembaca membacanya. Namun disingkatkan supaya pembaca tahu apa perkerjaan Irfan.

“Apasal kamu lewat ? Kamu ingat lipas ngan semut tunggu kamu ? Kamu ingat tikus akan lepak rilek jerk kalau kamu tidak jalankan tugas ? Bila orang sudah amanahkan kamu kerja. Buatlah betul-betul. Asyik lambat jerk. Balik nak cepat. Gaji banyak pun kerja cam nie. Apa kena dengan kamu……”

Sebenarnya banyak lagi yang Majikan Mrs. Boss memaki Irfan. Tapi elok la penulis tulis sampai sana sahaja. Tak sanggup penulis untuk menulis benda-benda kotor sebegini.

Namun Irfan tetap tersenyum. Sambil memandang kasut kulit hitamnya. Yang berkilat laksana cermin yang menyinar.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: