Posted by: Shal Mad | April 4, 2011

Nama dia Sabarudin

Sabarudin berjalan tenang menuju kehadapan. Kerana beliau berjalan kehadapan. Mesti la beliau maju ke hadapan. Destinasinya ? Entah kemana. Dia hanya reti menuju kehadapan sahaja. Tanpa kenal mengundur atau membelok. Oh, itu tipu. Kerana sekarang ini destinasinya menanti di hujung perjalanan beliau.

Semangatnya seorang jurujualan siaran langsung mempromosi barangan-barangan keluaran syarikat beliau memaksa Sabarudin untuk menyinggah. Namun hero kita tidak mempedulikan godaan Juru jualan siaran langsung profesional itu. Bagi Sabarudin. Juru jualan langsung itu umpama station satelit berbayar Astro. Tidak munasabah. Dan sentiasa berulang. Apa ingat Jurujualan langsung itu putus asa ka ? Ya, dia sudah tidak mampu mencabar kesabaran Sabarudin hendaknya.

Jadi hero kita meneruskan perjalanan. Untuk berjuang ? Untuk membuktikan kebenaran ? Untuk apa ? Itu misteri antara penulis dan Sabarudin. Mungkin juga Penulis sendiri pun tidak tahu. Tapi itu bukannya penghabis cerita. Cerita ini harus habis di mana Sabarudin berjaya menemui penamat pada perjalanannya.

Jadi kita teruskan mengikut Sabarudin menuju ke destinasi beliau.

Sering kali Sabarudin diusik awek-awek genit. Jurujual siaran langsung. Tukang sapu sampah. Mat despatch. Tukang kebun. Tukang baiki telefon. Namun sesekali juga Sabarudin tidak menyerah kalah. Sabarudin tetap bersabar menuju destinasi. Iaitu kemuncak cerita ini. Apa yang menarik tentang destinasi ini ? Hanya penulis dan Sabarudin sahaja yang tahu akan misteri ini. Dan kita harus paksa diri untuk melihat destinasi Sabarudin.

Kini Sabarudin telah sampai di suatu persimpangan. Antara hidup dan mati. Apakah tindakan Sabarudin hendaknya ? Apakah mahu sabarudin perginya ? Apakah pilihan ada pada Sabarudin ? Mungkin pembaca akan tertanya sendiri. Atau pembaca sendiri sudah bosan dengan Sabarudin yang mempunyai kesabaran yang tinggi ini. Mungkin penulis pun seperti Sabarudin yang masih dalam persimpangan ? Mungkin itu satu kebarangkalian. Tapi apakah pilihan Sabarudin ? Patah balik bukan pilihan….

Sabarudin telah memilih jalan yang paling sesuai dengan beliau. Walau apa pembaca hendak katakan. Walau apa pembaca merasakan kepelikannya. Sabarudin tetap memilih jalan yang lurus. Terus kehadapan. Menuj ke destinasi beliau.

Halangan kini berbentuk palang berbelang-belang merah dan putih. Dengan kesabaran yang amat tinggi. Sabarudin melanggar sahaja. Halangan berbentuk batu sebesar bukit. Sabarudin sambil senyum memanjat batu yang kerek tersebut. Halangan dari sebatang sungai. Sabarudin berlagak dengan aksi tarzan melintasi sungai tersebut. Halangan yang laju.  Lebuhraya Besraya. Sabarudin melakukan summersault secara bertubi-tubi. Segala halangan seperti itu bagaikan permainan tadika untuk Sabarudin.

Sabarudin masih terus berjalan…….
(Bersambung)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: