Posted by: Shal Mad | March 4, 2011

The Myth. . . ! ! !

Suhaila memandang jauh ke atas langit. Melihat kepul-kepul awan berarak. Seolah-olah memberi tanda sesuatu. Apakah akibatnya baik. Atau pun buruk ? Suhaila tidak pedulikan semua itu. Dia terus melihat. Terus tenggelam dalam lamunan.

Sang arjuna bercangkung di titian. Melihat pantulan wajahnya pada permukaan air. Sambil matanya berkaca. Hatinya teragak-agak. Apakah yang harus dia lakukan. Teruskan atau biarkan sahaja ? Dia harap pantulan wajahnya dapat memberikan jawapan. Perlahan dia membuka lilitan kepalanya. Dicampaknya ke dalam air. Air bergelora memadamkan imejnya.

Di sebuah pondok usang. Deria bau dapat menangkap sesuatu yang agak busuk. Boleh dikatakan pahit dan payau. Bau itu sungguh meloyakan. Namun tiada pula perasaan untuk muntah timbul. Duduk di pondok usang itu seorang tukang tabib. Kelihatan beliau bertungkus lumus. Menggiling daun-daun. Kemudian menumbuk-numbuk akar kayu. Direndamnya bersama. Dan terus menerus dia mengulangi perbuatan tidak masuk akal tersebut. Wajahnya risau. Matanya seolah ingin menangis. Kesan ubat ? Atau kesiksaan batin yang dialaminya ? Tiada siapa tahu. Dan tiada siapa yang ambil kesah.

Sang pendekar berjalan tenang. Di bawah pohon Ru. Tenang tanpa pedulikan sekeliling. Tidak pedulikan sekeliling orang yang memandangnya. Memandang Pendekar itu berjalan keliling pohon Ru. Berulang kali. Tanpa ada tanda-tanda lelah. Dia berjalan tanpa menyedari perbuatan anehnya. Dan orang ramai langsung tidak mempedulikannya. Mereka asyik dengan tugasan masing-masing.

Seorang pengutus berlari kencang. Tujuan lariannya tiada siapa peduli. Mungkin dia pencopek. Mungkin dia tidak sabar hendak bertemu dengan kamar buangan. Mungkin juga dia mempunyai masalah-masalah dalaman yang leceh untuk diceritakan. Tapi beliau terus berlari. Kencang. Menuju destinasi. Yang entah dimana tiada kepastian. Riak wajahnya mencemaskan. Mungkin peperangan akan berlaku. Mungkin dia hanya cemas yang tiada bersebab. Mungkin dia gila.

Sang penyair kini sepi. Termenung melihat kitab. Tiada satu pun huruf yang masuk kepalanya. Tiada satu ayat yang keluar dari mulut nya. Kekecewaan jelas terpancar di wajah. Mungkin dia mempunyai sakit sembelit. Atau dia khayal dengan asap. Atau dia teringatkan isterinya yang belum hadir di dalam hati dia. Ataupun memang dia suka termenung melihat kitab.

Suhaila berasa bosan melihat awan. Lantas mengangkat punggungnya. Matanya melihat ke hadapan. Satu jalan yang tidak nyata penghujungnya. Dia melangkah mengikut arah itu. Langkahnya perlahan. Tetapi stabil. Dia tidak harus gentar lagi. Hidup ini mempunyai hentian sementara. Tetapi kita tidak harus leka. Pergi kita harus pergi.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: