Posted by: Shal Mad | January 18, 2010

Setiap Ketika.

2010. Tahun penuh dengan panca peronakan. Seolah-olah menguji tahap keimanan kita. Satu demi satu petunjuk telah kelihatan. Walaupun ia kecil, jelas ia tiada sangsinya.

Saban hari kita berfikir. Saban waktu kita terluka. Suka dan duka menjadi hamparan dalam susah dan senang. Susah kita duka. Senang kita suka. Namun itu membuatkan kita lebih dan lebih terjunam ke lubang tiada noktah.

Airmata aku telah lama kering. Tekak aku semakin lemah. Kaki tidak terdaya lagi dan tangan terus mengayun. Seolah masa telah lama berhenti. Dan memberi aku khabar untuk terus berjuang. Menanti tua. Menjadi lemah. Sedang akal dan fikiran aku terus menerus berkembang. Untuk terus berdakwah.

Hitam putih kehidupan satu kemestian. Namun bila hitam menguasai. Kegelapan dalam cahaya itu enak rasanya. Kerana cahaya kita semakin membenci. Semakin kita cuba untuk mengikut larangan Nya. Afghtafirullah Al-Azim Laila Ha’Ilallah. Jangan nafikannya. Dan tidak mungkin akan mengakuinya.

Aku sesat, aku mengikut jalan sendiri. Namun aku tahu jalan yang sebenar. Aku cuba mengikut jalan itu. Aku sengaja berjalan di jalan itu. Sengaja juga aku larikan diri. Hidup Mati aku di Tangan Mu. Cinta kerana satu. Jangan cuba menipu mengatakan cinta hanya Satu. Jika dalam hati dan jiwa terdapat jasad yang lain.

Elok lah aku jadi begini. Elok juga aku sedar. Elok juga kalau ia terus berhenti. Hanya sedikit saja lagi. Allahuma salai ala I’salam…..
Contoh terbaik. Pengikut terbalik.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: