Posted by: Shal Mad | March 18, 2008

Hakikat Sebilah Duri

Hari berlalu seperti biasa, tiada yang berubah. Dari segi kepesatan, kepadatan, kesibukkan, kecelakaan, masih bergerak seiringan dengan kemajuan yang ingin dicapai.

  Seorang pemuda yang melangut menanti langit untuk menyembah bumi duduk bersilang kaki di bangku tepi kaki lima. Sambil diperhatikan orang ramai bersimpang siur tidak pedulikan keadaan yang amat menyelerakkan.

   Kenangan-kenangan lalu kembali menyimbau, bau-bau kehampaan menusuk jiwa sanubari. Sedikit-sedikit kisah dibuka menceritakan hal sepi, ceria, celaka, kebinasaan, kemakmuran, kebutuhan…

  Hal-hal durjana manusia semakin bingit meronta-ronta memasuki ruang pemikiran. Menajamkan lagi isi hati untuk mendendami perangai manusia yang tidak menghargai hutang-hutang budinya…

  Dirinya sekarang bagaikan pelacur kelas ketiga, pakaian sompang menjadi sebati dengan tubuhnya. Pilihan pemakanan tidaklah banyak seperti dulu. Hiburan hanyalah di jalanan. Kuyu mata menahan habuk-habuk dan asap-asap.

  “Celaka, Ptuih!”

  Bau-bau haprak menusuk hidung si penjalan kaki, langsung menghadiahkan pemuda tersebut sekalit lendir tekak yang kehijau-kuningan tepat di kening pemuda itu.

  Sikap itu langsung tidak diendahkan olehnya.

  “Manusia, tak pernah fikirkan selain diri mereka, hanya kebaikkan di perlaungkan, tapi tak pernah diperjuangkan”

  Seburuk-buruk pemuda itu pun masih wujud sebuah pemikiran yang jauh melampau merentasi masa. Yang sekarang dikejar-kejar Penggadai maruah dan bangsa hanyalah Duit, Harta, Cinta Melonkelonik, Melontika, dan Seksualiti…

  “Perjuangan belum selesai, tapi apa benda yang harus diperjuangkan lagi, kalau sudah kampung tergadai, maruah dicelar, bangsa hanya pada nama??”

  Keadaan terpinggirnya membuat dia terfikir-fikir akan keseimbangan dunia, Akhlak dan adab.

  “Butakan mata kamu, tutuplah mulut rapat-rapat, dengarkanlah yang indah-indah sahajalah. Itu yang penting bagi kamu, bagaimana pula dengan yang buruk dan sedia terhina?? Masih releven kah bagi kamu??”

  Ingin dipanculkan keluar dari mulutnya. Tapi keadaan yang lapar itu membuatkannya senyap menunggu masa dan rezeki. Matanya meliar mencari sumber, mencari kawasan, mencari masa dan mencari kelibat.

  “Esok lusa mungkin berbeza, tapi masih tak berubah. Kenapa harus berubah?? Kalau jika itu yang harus dikorbankan, kenapa harus dikorbankan?? Kalau jika itu yang membuatkannya tidak berbeza…”

  Pandangannya dilontarkan jauh, jauh dari tengah jalan raya yang sesak dengan kenderaan berasap racun, jauh dari kaki-kaki menghentak malas ke jalan-jalan yang tidak berdosa. Matanya sedikit bulat, namun masih kelihatan kuyu.

  ” Berperang-bergaduh-berjanji-janji, Mana sebenarnya yang diperjuangkan?? Sepi, hilang, lenyap?? Persetan semua itu, Butuh, Brengsek, Pundak!!”

  Jeritan kecil itu hanyalah kedengaran di hatinya.

  Kelihatan sepasang kekasih yang meninggalkan sekeping Burger yang separuh dilumat. Dibuang ke sisi jalan, seberang tempat pemuda itu.

  “Rezeki aku, hanyalah buangan orang. Rezeki kamu, buangan terpakai. Berbezakah??”

   Diambil oleh pemuda itu dengan penuh cermat. Dihala ke mulut dengan penuh lahap. Dikunyah dengan penuh nikmat.

  Batu-batu berterbangan menunjukkan kemarahan orang awam. Berselisih dengan tulang tengkorak pemuda itu, berlarian bertempiaran dengan langkah yang tidak menentu.

  “Itu hanyalah pandang umum, pandang yang dikaburi, cuba luaskan sedikit pandang kamu itu…. BAHLOL!”

  Hanya jeritan bahlol didengari,

Advertisements

Responses

  1. wah wah wah
    main sastera ker skarang bro?
    😛
    nice²
    keep it up
    buahlah blog kat blogger ker… blogspot ker..
    baru mantap!
    teruskan usaha anda


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: