Posted by: Shal Mad | June 28, 2006

Penipuan aku

<p>Dia mengenaliku, setelah kawannya. Dan aku pula mengenali melalui kawannya.</p>

<p>Adakah ditakdirkan? Tapi bukan hati ini untuk nya, juga dia bukan untuk. Aku tahu. Aku mengerti. Aku faham akan keadaan ini. Tapi dia terus menyintai hatiku. Tidak la sanggup untuk aku menipu. Menoleh darinya. Yang akan memerangkap diriku sendiri. Yang akan membengongkan empunya hati.</p>

<p>Cintanya dalam. Terang. Tinggi. Dan murni. Tidak lagi lah aku saunggup untuk menerima. Apatah untuk menyapai dan membalas. Aku bukan dayus atau bacul. Aku bukan tidak suka, bukan dan bukan lagi bukan.</p>

<p>Aku terasa rendah. Aku masih sukar untuk menerimanya sebagai penghibur, teman paling rapat. Atau pun pencinta diri ini.. </p>

<p>Maafkan aku. Tinggalkanlah ku. Berikanlah aku peluang untuk mencintai mu dengan hati yang tawar ini… mungkin cinta ku kepada anak Hawa tidak sedalam cintaku terhadap apa yang aku pegang selama ini….. mungkin</p>

<p>Aku yang Menipu dan tertipu </p>

Advertisements

Responses

  1. hehe..bunyi macam kecewa je tu…sabar jelah…banyak lagi kat luar sana tu…:)

  2. haha, mane ade keciwa la maj…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: